Kenari Lizard

Kenari Gloster

Kenari Border

Kenari Irish Fancy

Resep Adonan Bubur Untuk Piyik Kenari

July 16, 2014

resep_bubur_kenari photo resep_bubur_1.jpg

Bahan-bahan untuk adonan bubur bayi kenari adalah sebagai berikut :

1. Pur Ronggolawe 50 gram
2. 50 gram bubur bayi rasa beras merah atau kacang ijo
3. 6 butir kuning telur puyuh rebus
4. 5 Butir minyak ikan
5. Wortel, Sayuran/buah (sawi ijo, selada bokor, buah apel dan lain-lain)
6. Griit secukupnya
7. Ebod Vit

Cara membuat bubur untuk piyik kenari :

1. Campurkan Pur Ronggolawe , bubur bayi, kuning telur puyuh rebus, dan griit halus. Lalu masukan semua bahan tersebut ke mesin blender dan giling / haluskan dalam keadaan kering (dry) sampai halus.
2. Giling sayuran dan buah secukupnya sampai halus
3. Campur semua adonan beserta minyak ikan, tambahkan air matang yang sudah dicampur Ebod vit dengan perbandingan 10 tetes dalam 50 ml air secukupnya.
4. Bubur untuk meloloh piyik kenari dengan sistim Hand Feeding siap di berikan.

Sumber : Tabloid Ronggolawe Edisi 17 | Minggu IV – Februari 2014

Menjinakkan Kenari Dengan Teknik Hand Feeding

September 22, 2012

hand feeding
Hand feeding, sebuah istiah yang biasa digunakan dalam dunia penangkaran burung. Hand feeding artinya memberikan makanan anakan burung (piyik) dengan bantuan tangan manusia (bukan indukan burung). Semula Hand feeding hanya dilakukan untuk anakan burung yang diperoleh dari hasil penetasan dengan mesin penetas, atau dilakukan terhadap burung yang ditelantarkan oleh induknya di sarang.

Ternyata hand feeding dapat pula digunakan sebagai teknik untuk menjinakkan burung, dengan hand feeding akan diperoleh burung yang jinak dan lebih mudah dalam pemeliharaan, dan membuat burung lebih dekat dengan sang pemilik.

Tiap penangkar memiliki cara dan aturan tersendiri dalam melakukan hand feeding. Hand feeding dapat dilakukan terhadap burung kenari yang berumur 3 minggu . Kondisi fisik anakan kenari pada umur tersebut biasanya cukup kuat karena telah memiliki asupan nutrisi dan imunisasi dari indukan dan sudah keluar bulu-bulu jarumnya.

Terdapat beberapa aturan baku yang harus dilakukan dalam hand feeding. Pertimbangan utama yang harus di lakukan sebelum memutuskan untuk melakukan hand feeding adalah ketersediaan waktu untuk melakukan hand feeding pada jam-jam tertentu secara kontiyu.

Faktor lain yang juga perlu untuk dipertimbangkan adalah tingkat kesabaran yang cukup tinggi. Melakukan hand feeding bukan pekerjaan yang ringan seperti yang terlihat, namun dengan berjalannya waktu berbagai kendala akan dapat teraatsi dengan mudah.

Persiapkan peralatan yang dibutuhkan untuk melakukan hand feeding. Alat-alat yang mutlak dibutuhkan adalah:

  • Alat suntik tanpa jarum
  • Karet angin
  • Sendok plastik
  • Mangkuk kecil
  • Kertas tissue
  • Gelas plastik
  • Bahan-bahan untuk adonan bubur bayi kenari
  • Kotak inkubator


Alat suntik tanpa jarum Alat ini digunakan sebagai pengganti tembolok induk. Berfungsi sebagai penyimpanan bahan makanan yang akan disuapkan ke anakan-anakan kenari.

Karet angin berguna untuk menyalurkan adonan dari tabung jarum ke tembolok anakan kenari. Dengan sifatnya yang kenyal dan lentur, karet angin tidak berbahaya meskipun masuk ke dalam kerongkongan anakan burung.

Sendok plastik Sendok dibutuhkan untuk mencampur dan mengaduk adonan yang akan diberikan kepada anakan-anakan kenari.

Mangkuk kecil Mangkuk berguna untuk mencampur adonan. Gunakan ukuran mangkuk kecil, sesuai dengan kuantitas adonan yang akan dibuat. Lebih baik membuat satu kali pakai adonan, daripada menyimpan sisa adonan.

Kertas tissue dibutuhkan sebagai alas tempat anakan-anakan burung yang akan disuap dan sekaligus pembersih adonan suapan yang tercecer pada tempat tersebut.

Gelas plastik Gunakan gelas plastik atau semacam wadah dengan ukuran sedang untuk membilas alat-alat yang telah selesai digunakan. Bahan adonan Bahan adonan untuk anakan kenari banyak tersedia di toko-toko bahan makanan burung ataupun makanan bayi. Pilihlah bahan adonan yang paling mudah Anda dapatkan. Menu bubuk makanan untuk anakan burung atau bubur bayi merupakan menu yang paling mudah diperoleh. Periksa tanggal kadaluwarsa pada bungkusnya.

Kotak inkubator Kotak inkubator berfungsi sebagai tempat anakan burung setelah mereka diambil dari sarang. Kotak inkubator dapat dibuat sendiri dengan bahan box plastik (seperti pada gambar dibawah), kotak ini dilengkapi dengan lampu berukuran 5 watt dan bahan-bahan sarang. Bahan-bahan sarang harus secara rutin diganti dengan yang baru untuk menjaga kebersihan kotak inkubator. Suhu didalan inkubatot sekitar 32 oC.

Photobucket

Perkembangan Embrio Pada Telur Burung Kenari

August 3, 2012

embrio burung

Telur Kenari

Dalam breeding kenari (atau burung berkicau lainnya)kita semua punya masalah dengan telur yang belum menetas dengan sejumlah alasan, saat surfing internet saya menemukan artikel berikut di situs unggas domestik, mungkin dapat menjelaskan beberapa hal kepada kita semua.

Sebuah telur burung adalah cara alami untuk mereproduksi spesies dan mengandung semua nutrisi penting bagi kehidupan. Semua nutrisi yang dibutuhkan dikemas ke dalam kuning telur dan albumin (putih telur)dan tertutup oleh sebuah cangkang. Sebuah telur yang subur (fertil) harus berisi sejumlah air, protein, karbohidrat, mineral, vitamin dan lemak yang dibutuhkan, karena kekurangan apapun akan mengurangi kemampuan embrio untuk tumbuh, menetas dan bertahan hidup.

Meningkatnya tingkat karbon dioksida di dalam telur akhirnya memicu kejang pada otot leher embrio, menyebabkan kepala anak burung untuk berkontraksi sampai paruhnya memecah membran ruang udara di ujung tumpul dari telur. Anak burung mengambil napas untuk pertama kalinya dan paru-parunya mulai berfungsi karena bernafas dengan udara yang ada dalam ruangan ini. Tingkat karbon dioksida tinggi juga menyebabkan otot-otot perut berkontraksi, menarik kantung yolk eksternal dalam rongga perut, di mana ia perlahan diserap. Seperti anak burung menghirup oksigen di ruang udara, tingkat karbon dioksida naik lagi, untuk sebanyak 10%, memicu kontraksi pada otot leher.

Selama terjadi kejang, pada ujung paruh anak burung mendorong kulit telur, membentuk 'retakan' dan menjadi lubang, yang memungkinkan oksigen segar untuk memasuki ruang udara. Sekarang, anak burung mulai berjuang untuk hidupnya. Kejang otot pada leher, punggung, dan perut, memaksa burung untuk meronta dan memutar posisinya dari lubang 'retakan' pertama. Kontraksi otot leher lagi dan lagi 'retakan' dibuat bersama yang pertama. Ini perforasi kecil, atau 'retakan' selalu dibuat dalam arah berlawanan arah jarum jam. Anak burung berputar posisinya, kejang otot terjadi, retakan lain dibuat lagi, dan seterusnya, sampai membentuk cincin perforasi girdle shell. Akhirnya, anak burung telah terkelupas cukup jauh dari shell untuk melonggarkan lingkaran retakan ini, dan mulai menendang dengan kakinya, dan anak burung menetas sempurna.

Dalam sebuah spesies kecil, seperti kenari, seluruh proses menyusup ke dalam ruang udara dan membentuk retakan pertama memakan waktu sekitar tiga jam. Interval dari retakan pertama sampai membentuk lingkaran retakan dan menendang bebas dari telur dapat mengambil waktu 30 menit, jika kondisi benar. Namun, sejumlah 'kesalahan fatal' dapat terjadi selama jam-jam terakhir dari pengembangan ayam dan penetasan, tiga hal yang mengakibatkan terjadinya 'kematian embrio' dijelaskan sebagai berikut:

1. Sering terjadi, jika telur lebih bulat dari oval, bahwa burung berakhir dengan pusat di ujung yang salah dari telur, jauh dari ruang udara. Ini adalah mematikan dalam banyak kasus karena burung tidak dapat menembus ruang udara untuk memperoleh napas pertama dan mati lemas.

2. Demikian pula, jika kepala burung itu menjadi terjebak di bawah sayap kiri, bukan sayap kanan, ini akan berakibat fatal pada hampir semua kasus. Anak burung secara genetik 'terprogram' untuk mengubah berlawanan arah jarum jam karena pips shell, tetapi jika kepala terkunci di bawah sayap kiri, tubuhnya mendapat di jalan dan 'pipping' atau peretakan kulit telur secara melingkar tidak dapat terjadi.

3. Akhirnya, jika kaki anak burung itu ditempatkan di atas kepalanya, ini juga akan mematikan, karena tidak akan mampu menendang bebas dari shell. Jadi, sekali lagi alam memberi kita sebuah 'hadiah kecil' dari burung kenari yang baru menetas.

Di dalam telur yang Luar biasa

Suhu adalah faktor yang paling penting untuk perkembangan embrio di dalam telur kenari. Jika suhu naik di atas atau di bawah kisaran inkubasi optimal, maka embrio diujung kehidupan. Percaya atau tidak, ini suhu optimal berada dalam rentang yang sangat sempit dari hanya setengah derajat, dari 99,5 °F - 100 °F (37,5 °C - 37,78 °C) untuk SEMUA jenis burung.

Suhu tubuh dari burung kenari dewasa adalah 107 °F, sedangkan burung kenari dalam keadaan mengerami dapat mencapai 110 °F, tetapi suhu di dalam telur tidak boleh melebihi 100 °F.

Burung mencapai ini dengan terus-menerus mengubah dan mengatur ulang posisi telur yang dieraminya. Permukaan telur mungkin lebih hangat dalam kontak langsung dengan tubuh burung, tapi hati-hati ia berbalik dan berputar telurnya sehingga bagian dalam telur tetap menjadi hampir konstan 100 °F. Dari telur dibuahi mulai berkembang bahkan sebelum telur meninggalkan batas-batas hangat dari tubuh ayam. Dalam waktu dua jam pembuahan, sel yang baru terbentuk, yang berisi setengah DNA dari setiap induk burung, membagi untuk membentuk dua sel. Sel-divisi terus sehingga pada saat telur diletakkan, bola sel terdiferensiasi menempel pada permukaan atas dari kuning telur, di mana ia akan segera menjadi embrio.

Ketika telur diletakkan dalam sarang, suhu internal turun di bawah 80 °F (26,7 °C), sel-divisi berhenti dan telur menjadi tidak aktif. (Hal ini mengapa sangat penting, sebab jika Anda mau menyimpan telur burung maka Anda harus menyimpannya dalam ruangan yang sejuk antara
50-65 °F).

Menyimpan telur burung pada suhu 80 °F atau di atas akan menyebabkan lambatnya pertumbuhan sel-sel yang menghasilkan embrio yang akhirnya dapat menyebabkan kematian sel-sel embrio. Dan sebaliknya pula jika telur burung disimpan pada suhu di bawah 40 °F (4,4 °C) juga akan membunuh sel-sel yang subur ini. Setelah burung kenari mulai mengerami telurnya, dan mereka mencapai suhu internal yang benar, sejumlah peristiwa terjadi dalam perubahan yang cepat. Urutan ini luar biasa!

Pada Hari Pertama:
Setelah 10 Jam - titik embrio kenari terlihat
Setelah 11 Jam - saluran pencernaan muncul
Setelah 12 jam - tulang punggung mulai mengembang
Setelah 13 Jam - kepala mulai terbentuk
Setelah 15 Jam - jantung dan mata mulai terbentuk
Setelah 21 Jam - pembentukan telinga dimulai

Hari Kedua
jantung mulai berdetak
kaki dan sayap mulai tumbuh
lidah dan hidung mulai terbentuk

Hari Ketiga
Pembentukan organ reproduksi dan diferensiasi seks

Hari Keempat
Paruhnya mulai terbentuk

Hari Kelima
Down dan bulu folikel mulai terbentuk

Hari Keenam
Paruh mulai mengeras

Hari Ketujuh
Pada titik setengah jalan sampai menetas! Semua di atas jaringan dan organ
terus tumbuh dan berkembang.

Hari Kedelapan
Penampilan sisik kaki dan kuku kaki

Hari Kesembilan
Sebuah peristiwa penting, terjadi perubahan posisi embrio, sehingga kepalanya dan bahu berada di bagian 'tumpul' telur.

Hari Kesepuluh
Kuku kaki, dan paruh mengeras, dan paruh menuju ruang udara

Hari Kesebelas
Kantung kuning telur mulai diserap ke dalam rongga tubuh

Hari Keduabelas
Anak kenari mengisi semua ruang dalam telur kecuali ruang udara

Hari Ketigabelas
Leher kejang dipicu oleh meningkatnya kadar karbon dioksida dalam sel telur, menyebabkan anak burung masuk ke ruang udara dan mengambil napas pertama. Tingkat Karbon dioksida mulai naik lagi sebab anak burung mengkonsumsi oksigen di ruang udara didalam telur. Kontraksi perut menyedot kantung kuning telur ke dalam tubuh anak burung tersebut. Leher, perut, dan back-otot kejang terjadi menyebabkan anak ayam untuk membuat lubang di kulit telur dan proses penetasan dimulai.

Hari Keempatbelas
Anak kenari generasi baru
Perkembangan embrio kenari adalah, progresif sistematis, langkah demi langkah prosesnya. Ada jadwal yang pasti untuk pengembangan setiap bagian dari tubuh bakal kenari itu. Jadi, menjaga mereka agar tenang dan aman dari gangguan, memasok mereka dengan makanan yang cukup dan air, dan mereka akan membalas Anda dengan angguk kepala, mulut menganga, dan setelah dewasa memberi kicauan yang menghibur hati sang pemiliknya.

Referensi

Stromberg, J., A Guide to Better Hatching, Stromberg Publishing Co., Fort Dodge, IA 1975 Cornell Extension.
Bulletin 205, Cornell University, Ithaca, NY

Burung Jalak Suren | Sang Penjaga Rumah

July 28, 2012

jalak suren

Burung Jalak Suren (Sturnus contra) diyakini mampu menjadi penjaga rumah pemiliknya. Burung ini memiliki kepekaan yang tinggi terhadap situasi sekelilingnya, kemudian ia akan merespon dengan memberikan efek suaranya yang keras dan bervariasi sehingga jika dipelihara di rumah layaknya mempunyai anjing penjaga. Jalak suren dalam bahasa Inggris disebut Asian Pied Starling atau Pied Myna.

Burung dari famili Sturnidae ini dapat ditemukan hampir di seluruh wilayah Indonesia terutama di Pulau Sumatera, Jawa, dan Bali. Selain itu burung Jalak Suren juga tersebar di berbagai negara seperti Bangladesh, Bhutan, Kamboja, China, India, Laos, Myanmar, Nepal, Pakistan, dan Thailand.

Jalak suren (Sturnus contra) memiliki ukuran badan yang sedang sekitar 24 cm. Bulunya berwarna hitam dan putih. Bagian yang berwarna putih seperti dahi, pipi, garis sayap, tunggir dan perut. Sedangkan bulu di dada, tenggorokan, dan tubuh bagian atas berwarna hitam (coklat pada remaja).

Iris mata burung jalak suren berwarna abu-abu. Kulit tanpa bulu disekitar mata berwarna jingga. Paruhnya berwarna merah dengan ujung putih. Sedangkan kaki berwarna kuning. Suaranya seperti teriakan yang ribut, sumbang dan riang.

Biasanya burung yang hidup dalam kelompok kecil ini menghuni daerah terbuka dekat pemukiman di dataran rendah. Kebanyakan mencari makan di atas tanah, yaitu cacing dan satwa kecil lainnya. Bergabung dalam kelompok ketika beristirahat pada malam hari.

Di Indonesia, saat ini burung jalak suren ini mulai sulit ditemukan di habitat aslinya. Burung ini malah lebih banyak ditemukan di pasar-pasar burung dan sebagai hewan peliharaan. Tidak heran lantaran burung yang satu ini termasuk burung favorit kicaumania.

Lantaran ketenarannya tidak heran burung jalak suren ditetapkan menjadi fauna identitas beberapa kabupaten di Indonesia seperti kabupaten Purbalingga dan kabupaten Tegal di Jawa Tengah.

Populasinya di alam liar tidak diketahui dengan pasti tetapi yang pasti burung ini oleh IUCN Redlist dikategorikan dalam status konservasi “Least Concern” atau “Beresiko Rendah”.

Bagi yang berminat menjadikan burung ini sebagai ‘anjing penjaga’ rumah ada baiknya memastikan jalak suren yang dibelinya merupakan hasil budidaya atau penangkaran. Saat ini sudah banyak yang berhasil membudidayakan burung jenis ini. Ini tentunya demi terjaganya populasi jalak suren dan keseimbangan alam.

Klasifikasi Ilmiah:
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Aves
Ordo: Passeriformes
Genus: Sturnidae
Spesies: Sturnus contra (Linnaeus, 1758).

Sumber Literatur: www.iucnredlist.org/apps/redlist/details/147659/0, www.jalaksuren.com
gambar: www.commons.wikimedia.org (wikipedia)

Gouldian Finch

June 20, 2012

gouldian finch

Gouldian finch (Chloebia gouldiae) atau di Indonesia lebih akrab dikenal dengan sebutan Gould Amadian atau Gold Amadin. Adalah merupakan keluarga besar Finch, Gouldian berasal dari Australia dengan habitat terbesar terdapat di padang Sabana Australia Utara, ditemukan pertama kali oleh John Gould.

Pada saat itu Gould Amadine hanya mempunyai paduan 3 warna kepala yaitu hitam, merah dan kuning, punggungnya hijau dan dada serba ungu, hidupnya dilubang lubang pohon, makanan pokok burung ini adalah biji bijian yang kering dengan kandungan air yang sedikit. Populasi di alam liar kini semakin menipis terlebih jenis yang berkepala kuning.

Gold Amadin atau dengan nama latin Chloebia Gouldiane ini mempunyai corak warna bulu yang eksotik dan menyenangkan, sehingga tidak heran akan sangat mengundang orang untuk memburunya. Daya tarik dan sosok yang mungil namun menawan ini banyak membuat orang terkesima untuk memelihara, tidak luput para penangkar ikut pula menikmati keindahan warna ini, terlebih pada saat menanti kehadiran generasi baru yang ditangkar, hal ini karena kesengajaan penangkar untuk menyilangkan beberapa warna yang berbeda. Paduan warna Gould Amadine mulai dari kepala, punggung, dada sampai pada ekor mempunyai warna yang berbeda, berbagai variasi warna itulah yang membedakan jenis jenisnya. Bagian kepala terdiri atas 3 warna yaitu hitam, merah dan kuning, bagian dada ada 4 warna yaitu putih, ungu, biru dan lila, sedangkan bagian punggung mempunyai variasi warna terbanyak yaitu hijau tua, hijau, hijau muda, biru, biru muda, kuning dan abu abu.

Ukuran burung dewasa adalah sekitar 12 - 14 cm, berat antara 12 - 20 g, tetapi harapan hidup mereka adalah sekitar 5 - 7 tahun (tergantung pada kondisi perawatan burung). Mereka mencapai masa birahi pada usia antara 9 - 11 bulan.

Amadine jantan memiliki warna yang intensif, sedang yang betina warnanya kurang ekspresif.

Untuk menangkarkan burung ini, perlakuannya hampir serupa dengan burung pipit, gelatik dan love bird, mereka suka berkelompok dalam pasangan masing-masing sehingga lebih baik diletakkan dalam kandang besar. Mereka senang bersarang dalam tempat tertutup yang tersembunyi seperti kotak kayu yang diberi lubang.

Tags :

Tips Memilih Kenari dari Bakalan

May 4, 2012

kenari bakalan

Memiliki kenari yang gacor dan berpenampilan menarik merupakan harapan setiap penggemar burung kenari. Rasanya jauh lebih bangga jika burung tersebut merupakan hasil upaya sendiri sejak awal, mulai dari memilih bakalan, merawat dan melatihnya. Untuk itu disini akan diuraikan ciri-ciri kenari bakalan yang unggul yang mempunyai masa depan yang baik :

1.Perilaku

Kenari bakalan yang dipilih harus mempunyai perilaku yang agresif, yaitu lincah dalam berkicau dan sering bergerak atau tidak mengenal tempat untuk berkicau. Kenari bakalan yang dipilih juga harus rajin bunyi, hal in menandakan bahwa kenari tersebut sehat dan mempunyai mental fighter yang baik.

2.Dasar suara

Bakalan kenari yang dipilih harus mempunyai volume suara yang baik yaitu besar, tajam, tebal dan ngeroll terutama untuk kenari jenis Holland dan Yorkshire. Sebaiknya dihindari membeli bakalan yang sebagian variasi suara yang serak-serak basah.

3.Leher Jenjang

Kenari yang mempunyai leher jenjang biasanya memiliki suara yang ngeroll panjang. Disamping itu dalam memilih kenari, hal yang harus diperhatikan adalah kenari yang selalu menggelembungkan lehernya setiap kali berkicau. Jika lehernya pendek selain kurang menarik saat berkicau juga mempunyai kelemahan suara yang kurang panjang atau terputus-putus.

4.Paruh

Ukuran dan bentuk paruh berkaitan erat dengan type suara yang dimiliki burung kenari. Walaupun cukup sulit untuk membedakannya tetapi diusahakan untuk kenari lapangan dipilih yang mempunyai paruh yang agak panjang. Kenari yang mempunyai paruh agak panjang biasanya mempunyai suara yang keras dan tajam. Tetapi jika untuk didengarkan didalam rumah dipilih kenari yang mempunyai paruh yang pendek saja, karena suaranya pelan atau kurang keras, tetapi suaranya bervariasi.

Sumber Literatur: Om Sugen Wahyudi

Kenari Mule

April 10, 2012

kenari mule

Sudah lama saya ingin menulis tentang kenari Mule ini, baru saat ini bisa terealisasi untuk menulisnya. Menurut saya ada yang istimewa dari kenari Mule ini, pertama karena kecantikan bulunya dan kemerduan suaranya, dan yang kedua adalah burung ini hasil persilangan dalam keluarga burung finch tetapi berbeda genus. Yang pernah dilakukan oleh peternak kenari di Indonesia pada umumnya adalah menyilangkan kenari dari satu genus, misalnya kenari (Serinus serinus) dengan blackthrout (Serinus Atrogularis) keduanya sama-sama dari genus Serinus, hasil silangannya oleh penyilangnya diberi nama blacken (blackthrout-kenari).

Lain halnya dengan kenari Mule, dihasilkan dari persilangan antar genus misalnya kenari Norwich Fancy (Serinus canaria domesticus) dikawinkan dengan varietas besar keluarga fich lainnya, misalnya Goldfinch (Carduelis carduelis), Bullfinch (Pyrrhula pyrrhula), Siskin (Carduelis cucullata) dan Chaffinch (Fringilla coelebs), baik Goldfinch jantan atau betina dapat digunakan dalam perkawinan, persilangan yang dibuat biasanya menggunakan burung kenari betina. Hasil dari persilangan inilah yang menghasilkan kenari Mule, merupakan burung yang sangat manis ditandai dengan lagu yang berkualitas unggul.

Dalam membuat persilangan itu sebaiknya menggunakan burung kenari betina dengan warna yang cerah misalnya kuning, tujuannya untuk mengimbangi warna gelap dari goldfinch tersebut. Dari hasil persilangan tersebut dihasilkan burung yang biasanya memiliki bulu gelap kehijauan.

Hampir seluruh komunitas pecinta kenari mengakui bahwa burung kenari Mule ini lebih unggul dalam bulu dan lagu. Hanya saja kenari Mule ini memiliki sifat steril sehingga sulit untuk dikembangbiakkan antar sesama kenari Mule.

Penampilan Goldfinch Mule

Green Singing Finch | Mozambik

April 4, 2012

burung mozambik

Green Singing Finch (Serinus mozambicus) atau ada yang menyebutnya Yellow Fronted Canary, di Indonesia burung ini dikenal dengan nama Mozambik merupakan burung kecil dalam keluarga finch.

Burung ini banyak dikembangbiakkan di Gurun Sahara Afrika selatan. Habitatnya terbuka di hutan dan dibudidayakan. Bersarang dipohon, bertelur di sarang sampai dengan 3-4 butir. Ukuran Mozambik adalah sekitar 11-13 cm, termasuk ukuran burung yang kecil. Burung jantan dewasa memiliki warna hijau dan coklat pada sayap dan ekor, pantat berwarna kuning, kepala berwarna kuning dengan mahkota abu-abu dan garis malar hitam. Pada burung betina memiliki warna sama, tetapi dengan pola warna kepala lebih lemah dan kusam. Pada burung remaja warnanya lebih kelabu daripada betina dewasa, terutama di kepala.

Penampilan Mozambik

Gray Singing Finch ( Serinus leucopygius ) | Edel Sanger

March 28, 2012

edel sanger pict

Gray Singing Finch ( Serinus leucopygius) adalah burung penyanyi dari keluarga Finch, pecinta burung di Indonesia biasa menyebutnya Edel Sanger, sekilas hampir menyerupai Blackthrout (Serinus atrogularis

Burung ini juga dikenal sebagai kerabat paling dekat dengan kenari tenggorokan hitam (Serinus Atrogularis), jika kita melihat bentuk, ukuran, warna, perilaku, kemampuan bernyanyi dan lagu yang mereka hasilkan.

Gray Singing Finch telah diperkenalkan ke Indonesia sejak akhir 70-an hingga awal 80-an, diimpor dari Nederland sebagai salah satu negara dengan banyak peternak finch dan juga langsung dari Afrika pada 90-an.

Beberapa peternak dan penghobi burung membuat hibridisasi dengan menyilangkan edel sanger ini dengan burung kenari lokal, ada juga yang menyilangkan edel sanger ini dengan Green Singing Finch (Serinus mozambicus) yang di Indonesia sering disebut burung Mozambik. Ini menghasilkan suatu jenis burung finch yang sangat berbeda dan banyak varian.

Penampilan Gray Singer / Edel Sanger

Cara Menangani Kista Pada Kenari

kista pada burung kenari pict

Pada burung kenari dapat terkena penyakit kista yakni adanya semacam benjolan pada salah satu sisi tubuh burung, bisa tumbuh di bagian dada, perut, kaki, atau kepala. Beberapa kalangan menilai ini suatu penyakit yang tidak punya efek kematian secara langsung. Akan tetapi dalam suatu pemeliharaan hal ini serasa cukup mengganggu, meskipun pada dasarnya penyakit yang berupa benjolan ini akan membesar dan akhirnya akan mengering, yang menjadi permasalahan justru benjolan itu tumbuh membesar dan mengganggu. Hal inilah yang dirasa perlu untuk diambil tindakan yaitu operasi pada ujung benjolan yang sebelumnya harus dipastikan dulu adanya tanda sudah mengering. Mengutip sebuah artikel dari, Julio José Fernández Polledo & Nacho Morató Sari yang aslinya ditulis dengan bahasa Spanyol ini dirasa perlu mengingat banyaknya kasus penyakit seperti ini ditemukan pada kenari.

Berikut ini adalah cara melakukan operasi ringan yang dapat dilakukan terhadap kista yang menempel di tubuh kenari :

Siapkan alatnya berupa : Pisau tajam/silet, penjepit, alkohol, betadine, plester/lem dan tentunya lap kain halus

Langkahnya sebagai berikut :

-Iris bagian atas kista cari kulit yang paling kering, jika tidak memungkinkan irisan memanjang dapat diiris menyilang {X}, plester yang dipotong kecil untuk antisipasi adanya sayatan yang mengenai kulit normalnya

- Ambil penjepit untuk membuka kulit secara perlahan, buka secukupnya jangan sampai terlalu lebar atau bahkan sampai kulit basahnya, lalu tarik perlahan dengan bantuan jari untuk mendorong kista ini keluar

- Setelah kista diambil, biasanya tidak begitu banyak keluar darah apabila ujung benjolan sudah mengering saat dioperasi, lalu bersihkan dengan alkohol/peroksida dan dilanjutkan dengan betadine secukupnya.

- Langkah selanjutnya adalah memantau sampai beberapa hari kedepan jika memungkinkan masih ada kista di dalam bekas lubang kista itu harus dibersihkan secara tuntas. Memang hal ini membutuhkan kesabaran dan ketelitian agar bekas luka itu benar benar bersih, selain itu kadang di dalam lubang kista itu masih terdapat gumpalan yang masih basah dan melekat pada kulit hal ini perlu kecermatan dalam menangani karena ini kemungkinan akan adanya pendarahan kalau terburu buru.

Beberapa kali cara penyembuhan luka ini akan diiringi menutupnya lubang bekas kista, jadi alangkah baiknya jika dapat memanfaatkan waktu yang tepat agar kista benar benar bersih sebelum lubang itu menutup sekitar 20 hari, jika masih ada sisa memungkinkan kista itu akan tumbuh lagi dan membesar

sumber : www.laropstars.com